06 Oktober 2008

Setengah Lima Pagi

Orang kota sibuk mengemasi kembali mimpi
mengendap-endap
memburu nasib yang entah kemana pergi
bertarung dengan jarum jam
yang mereka anggap pedang

setengah lima pagi,
orang-orang kota sibuki jalan nasib
yang mulai ramai
riuh oleh keluh
tentang Tuhan yang katanya terlalu kejam
karena telah membuangnya ke dunia ini
menelantarkan mereka
seolah tak pernah mengurusnya dengan baik

setengah lima pagi
dengan terpaksa orang-orang kota terbangun
membangun puing-puing mimpi mereka
yang retak karena keyakinan yang tak jelas
bahwa uang adalah Tuhan
sedang nasib adalah malaikat
sementara diri mereka bukan apa-apa
tanpa apa-apa

setengah lima pagi,

Tidak ada komentar:

Self Potrait

Indonesia Raya

My Beauty Momment

My Movie

Potret Diri

Jendela Hati

Jendela Hati
Ketika ungkapan tak cukup mewakili kata, Hanya mata kita yang mampu mengetuk hati yang sunyi oleh kebisuan. Dan biar saja sepi terus mengalunkan nada sendu. Sebab, mungkin tak ada kata yang paling tepat untuk membahasakannya. Tentang apapun itu......